Sabtu, 12 November 2011

aku mencintai mantanKu tapi aku menghargai temanKu

sabtu, 12 november 2011.sementara online terdengar "suara lelaki di depan rumah. assalamu alaikum... boland....(???) boland... (????)

membuka pintu rumah sambil menjawab salamNya "iiyyaa,, walaikum salam

hey... sebuah kejutan manis karna ternyata mereka adalah teman sma'ku yang sudah lama tak berjumpa,
masuk yukk..
tumben nih, kalian mampir ke sini,?, "kata'ku
iyya,, mumpung masih libur, kita ngumpul2 dulu, "jawab salah satu teman'ku
iyya.. jadi yang rencana'iin ngumpul kayak gini siapa..??? "tanya'ku 
nohh... sii parman yg sms kita semua.. *sambil nunjuk teman'ku si parman
hohohohoh,, duduk dulu yaa, aku ambilkan minum "kata'ku

canda-tawa telah menyelimuti ruang tamu rumahKu, nostalgia emank topik yang paling menyenangkan,
waktu yang berlalu seAkan ingin aku bekuKan ketika melihat kecerian yang mampu mengalihkan rinduKu.
:'-(:'-(
dengan bersama mereka memori kenanganNya yang selalu menghantuiKu seketika terhapus begitu saja, entahlah..aku lelaki yang gampang melupakan atau emank kayak giniLah kehidupan... (???)
hampir setahun kami tak nongkrong2 bareng lagi..

tiing..ting..ting.. tingg....tiiiingg... :'-(  nada sms hape nokia'ku mirip dengan cerita epenkah..?? cupen toohh..??
wah.. ternyata itu sms dari mantan.. "land..kataNya mw baca2 buku d'gramedia..??" koq gak nongol2 sih..??

giLee... :'-( ternyata aku punya janji sama si mantan..entahLah..aku yang diKenal sebagai mahasiswa yang cepat dalam menindaklanjutii masalah kini tak berdaya melihatNya..

untuk sementara aku memilih untuk menyendiri di dalam kamar.
merenungi hal ini sungguh buatKu galau.. :'-(
aku emank mencintai mantanKu tapi aku lebih menghargai temanKu,, apa yang mesti aku lakukan..??? :'-(
sebuah pertanyaAn sederhana gitu tak bisa aku jawab dengan seketik.

dengan perasaan galau kayak gini, kecerian apapun yang aku lihat, takkan mampu mengubahNya..
melanjutkan ngerumpi bersama kawand2ku dengan rasa yang tak biasa.. iyya...aku pura2 tak melihat sms mantanKu aja.
karna aku boleh saja mendamba,, tapi bukan berarti aku mesti menghamba...
ini emank caraKu, mungkin agak salah, tapi saat itu aku tak bisa berbuat apa2.. aku yang seakan merasa bodoh saat itu.

dearMantanku : jika suatu saat kau membaca artikelku ini,, maaf..aku tahu ini adalah kesalahanKu yang telah mengabaikanMu. :'-(
aku juga mungkin tak perlu memaksaMu memaafkanKU, tapi aku hanya ingin kamu mengerti, mengerti, mengerti keadaanKu.. 

Kalo aku sih pekerjaan tetap.y cuman buruh. Buruhsaha sebaik mungkin gak ngecewain kamu lagi 
hmm.. mungkin hanya mimpi... tapi jujur aku yang saat itu menghargai teman sedangkan hati  merasakan perih..

Tidak ada komentar:

:10 :11 :12 :13 :14 :15 :16 :17
:18 :19 :20 :21 :22 :23 :24 :25
:26 :27 :28 :29 :30 :31 :32 :33
:34 :35 :36 :37 :38 :39

Posting Komentar